Senin, 13 Februari 2017

[Resensi] Love and Other Scandal - Caroline Linden

Judul buku: Antara Cinta dan Skandal
Judul asli: Love and Other Scandal
Seri: Scandalous #1
Penulis: Caroline Linden
Alih bahasa: Yunita Candra
Penerbit: Elex Media Komputindo
Tahun terbit: Januari 2017
Tebal buku: 448 halaman
ISBN: 978-602-02-9915-0



BLURB

Joan Bennett tergolong perawan tua. Dia telah menjalani empat season tanpa pelamar. Setelah membaca buku penuh sensasi yang mengejutkan, Lima Puluh Cara Berbuat Dosa, Joan memutuskan mungkin sudah waktunya untuk berhenti menjadi gadis yang sopan dan mulai menjadi pendosa, selagi dia masih cukup muda untuk menikmatinya. Dan pasangan mana yang lebih baik daripada teman minum kakaknya, Viscount Burke? Sepertinya pria macam itulah yang tahu caranya memberikan petualangan mendebarkan kepada seorang wanita.

Pernikaha sama sekali tidak ada dalam kamus sang viscount. Dengan hati-hati pria itu menghindarkan diri dari hubungan yang bisa menjerumuskannya pada pertunangan.

Namun skandal satu malam itu telah mengubah semuanya...


RESENSI

Joan Bennet telah mengenal Tristan Burke saat usianya masih 8 tahun. Di suatu musim liburan, Tristan yang ikut menginap di rumah keluarga Bennet atas undangan Douglas Bennet, mengendap-endap masuk ke kamar Joan dan bersembunyi di sana. Sejak itu, Joan hanya bertemu beberapa kali dengan Tristan.
Menjelang usianya yang sudah melampaui batas usia menikah, dan setelah menjalani empat season tanpa hasil, kini perhatian ibu Joan beralih pada mencari pasangan yang tepat untuk Douglas. Ibu Joan mengutus Joan untuk menemui sang kakak dan 'memaksanya' agar mau menghadiri pesta dansa. Tak disangka, Joan bertemu kembali dengan Tristan Burke yang tengah menginap di rumah Douglas.
Pertemuan kembali itu rupanya menyeret Tristan pada urusan kakak-beradik Bennet. Apalagi ketika ibu Joan jatuh sakit dan harus dirawat di pedesaan, Douglas mempercayakan Joan ke dalam pengawasan Tristan. Akankah pertemuan-pertemuan mereka semakin membuat dekat? Ataukah Tristan akan meledak dalam rasa kesal dan marah karena kata-kata Joan? Atau justru mereka akan menciptakan skandal?

-----------------

Biasanya tema cinta yang bermula dari masa kecil dan tema naksir sahabat kakak selalu jadi favorit saya. Jadi, saya memang menikmati banget membaca novel ini di awal-awal. Apalagi si sahabat kakak ini akhirnya jadi bajingan paling berbahaya tapi juga sekaligus paling diminati di kalangan ton. Aiiih... makin gemes kan ya jadinya, pengin sang hero ini akhinya klepek klepek dimabuk cinta. Emm... baiklah saya akui, itu memang klise. Tapi toh saya tetap selalu suka membaca kisah-kisah klise begini.. >.<

Love and Other Scandal bersetting di London pada tahun 1822. Meski nggak terlalu mendetail, tapi suasana London yang pikuk dan situasi sosialnya tertangkap dengan jelas. Dua hal yang menarik adalah toko buku yang menyediakan bacaan-bacaan nakal yang didatangi Joan secara sembunyi-sembunyi, dan balon udara yang dinaiki Joan bersama Tristan. Saya yang phobia ketinggian ini mungkin bisa mempertimbangkan naik balon udara asal merasakan pengalaman yang sama dengan Joan: dipeluk Tristan. Hahaha...

Karakter novel ini juga unik karena menghadirkan sosok heroine yang nggak sempurna. Joan Bennet punya tubuh yang terlalu sintal dan terlalu tinggi sehingga nggak cocok mengenakan pakaian-pakaian mode terbaru. Itu sebabnya meski Joan telah menjalani empat kali season, belum ada satu pun lamaran yang diterimanya. Namun, Joan punya semangat dan tekad besar juga kecerdikan yang bisa membuat Tristan Burke mati kutu.
Keluarga Bennet merupakan keluarga bangsawan yang nggak kaku, terutama sosok sang ayah yang lebih santai dan hangat dibanding para pria bangsawan pada umumnya. Lagipula, keluarga Bennet rupanya lebih mengutamakan cinta demi kebahagiaan putrinya daripada berusaha menjodohkan Joan dengan bangsawan yang memiliki gelar lebih tinggi.

Sejak membaca What A Gentleman Wants yang merupakan seri pertama dari trilogi Reece Family, saya sudah jatuh cinta dengan cara bertutur Caroline Linden. Apalagi konfliknya pun bukan hanya berkutat pada kisah cinta sang hero dan heroinenya saja. Ada ketegangan konflik yang besar dan mengancam para karaktenya. Sayangnya hal tersebut nggak saya temui di Love and Other Scandal ini. Cerita ini murni naik turunnya hubungan Joan dan Tristan. Bagaimana sang bajingan bertekuk lutut dan berusaha merayu adik sahabatnya. Puncak konfliknya pun hanya berupa skandal yang terjadi ketika Joan dan Tristan tiba-tiba menghilang setelah terlihat berdansa di tengah pesta dansa.
Saya kira penyelesaiannya akan lebih rumit, tapi toh menilik dari betapa bijaknya sang baronet, rasanya mustahil. Saya juga berharap akan ada pembicaraan panjang antar pria antara Douglas dengan Tristan, tapi rupanya nggak terjadi. Padahal di awal saya sudah terpesona dengan bromance mereka yang tampak solid.

Secara keseluruhan, Love and Other Scandal memang nggak menyajikan skandal menggemparkan, tapi cukup manis untuk dibaca. Kadar hotnya lumayanlah, nggak terlalu bikin kipas-kipas dan hanya satu adegan (agak kecewa sih sebenarnya 😛). Semoga saja buku keduanya lebih seru dari buku pertama serial Scandalous ini.

Minggu, 29 Januari 2017

[Resensi] Rule of Thirds - Suarcani

Judul buku: Rule of Thirds
Penulis: Suarcani
Penyunting: Midya N. Santi
Penyelaras aksara: Mery Riansyah
Perancang sampul: Orkha Creative
Penerbit: Gramedia Pustaka Utama
Tahun terbit: Desember 2016
Tebal buku: 288 halaman
ISBN: 9786020334752



BLURB

Apalagi yang paling menyakitkan dalam pengkhianatan selain menjadi yang tidak terpilih?


Demi mengejar cinta Esa, Ladys meninggalkan karier sebagai fotografer fashion di Seoul dan pulang ke Bali. Pulau yang menyimpan kenangan buruk akan harum melati di masa lalu dan pada akhirnya menjadi tempat ia menangis. 

Dias memendam banyak hal di balik sifat pendiamnya. Bakat terkekang dalam pekerjaannya sebagai asisten fotografer, luka dan kerinduan dari kebiasaannya memakan apel Fuji setiap hari, juga kemarahan atas cerita kelam tentang orang-orang yang meninggalkannya di masa lalu. Hingga dia bertemu Ladys dan berusaha percaya bahwa cinta akan selalu memaafkan. 

Ini kisah tentang para juru foto yang mengejar mimpi dan cinta. Tentang pertemuan tak terduga yang bisa mengubah cara mereka memandang dunia. Tentang pengkhianatan yang akhirnya memaksa mereka percaya bahwa hidup kadang tidak seindah foto yang terekam setelah mereka menekan tombol shutter.


RESENSI

Setelah tiga belas tahun mengikuti papa "bersembunyi" di Seoul, Ladys akhirnya kembali ke Bali. Tujuannya hanyalah berada dekat dengan Esa dan mungkin meningkatkan hubungan mereka ke jenjang status pernikahan. Sayang kenyataan tak seindah harapan. Di hari pertamanya bekerja sebagai fotografer, Ladys bertemu dengan Dias, pemuda aneh yang lebih memilih membisu di dekatnya. Pemuda sok tahu yang membuat Ladys geram dan uring-uringan.
Namun yang lebih menyakitkan, Ladys harus menelan kenyataan pahit akibat pengkhianatan Esa.
Namun Ladys masih belum mampu meninggalkan Bali. Apalagi pertemuannya dengan Dias ternyata bagai takdir agar mereka berdamai dengan masa lalu masing-masing. Bersama, kedua fotografer ini berusaha mencari arti cinta dan memaafkan.

----------------------

"Cinta akan selalu memaafkan." (hlm.132)

Rule of Thirds adalah kesempatan kedua saya membaca karya Suarcani, setelah dulu sempat membaca Stardust Catcher dan memandu blogtournya. Bagi saya, Stardust Catcher adalah novel Young Adult yang membekas di benak saya, maka saya pun jadi ingin menjajal mencicipi karya baru Suarcani yang muncul di lini Metropop.

Novel ini menggunakan sudut pandang orang pertama bergantian dari sisi Ladys dan Dias. Nggak perlu takut bingung karena ada perbedaan yang jelas di antara keduanya. Ladys menggunakan kata ganti "saya" dan cenderung keras kepala, sementara Dias menggunakan kata ganti "aku" dan terkesan cuek. Mereka konsisten dengan kepribadian masing-masing dan muncul saling mengisi satu sama lain.
Ada dua hal dalam novel ini yang menonjol dan melekat kuat di benak saya. Yang pertama adalah setting Bali yang lagi-lagi digunakan oleh Suarcani. Settingnya terdeskripsi dengan apik dan rapi, cukup jelas bagi saya yang buta akan lokasi-lokasi di Bali. Suasana dan alam Bali terpotret dengan baik.
Yang kedua adalah dunia fotografi yang digeluti oleh Dias dan Ladys, segala istilah dan filosofi tentang potret memotret dituangkan dalam buku ini. Menarik karena Suarcani mampu menarik garis antara istilah fotografi dengan filosofi dalam hubungan antar manusia. Saya jadi merasa nyambung-nyambung saja dan nggak terbingungkan dengan istilah-istilah tersebut.

Yang saya rasa cukup drama hanyalah Ladys. Hahaha... pertama saya jengkel karena Ladys merasa nggak terima karena Dias 'sok pintar'. Haduuuh saya sempat benci karena dia menganggap Dias bego dan nggak ngerti apa-apa. Saya nggak suka ada orang yang meng-underestimate seseorang apa pun profesinya dan seperti apa penampilannya. Bahkan saat Ladys akhirnya 'tertonjok' fakta tentang Dias, saya masih belum puas.
Kemudian plin-plan dan ragu-ragunya Ladys menyikapi hubungannya dengan Esa itu bikin gemas-gemas jengkel. Pantaslah kalau Dias jadi murka, untuk alasan yang tepat.
Sementara Dias saya anggap karakter yang pas sebagai penyeimbang. Saya suka dengan sosoknya yang biasa aja. Nggak menonjol, tenang—nggak mudah terpancing dan yaah.. bego dalam urusan asmara. Khas cowok. *lalu saya dirajam para cowok* wkwkwk~
Esa sendiri pria yang gigih meski ngawur. Haha... Alasannya untuk tetap di samping Ladys itu egois sih. Nggak ada dewasa-dewasanya, tapi yaah saya akui dia pintar ngegombal sehingga bikin Ladys hilang logika.

Konflik dalam Rule of Thirds memang cukup menarik. Betapa kita bisa memiliki nasib yang sama dengan beberapa orang namun menyikapinya dengan cara yang berbeda-beda. Berduka dan berdamai karena kehilangan dan pengkhianatan dengan cara masing-masing. Betapa nasib kadang menyeret kita pada pola yang sama dengan yang dialami orangtua kita, entah kita sadar atau tidak.

Rule of Thirds bukan hanya menyoroti kisah cinta rumit antara dua-tiga orang saja, namun juga tentang drama keluarga. Yah, saya dibikin nangis juga oleh buku ini. Bukan hanya karena adegannya, tapi juga diksi yang digunakan Suarcani membuat momennya makin dalam. Memang, membaca novel ini bikin geregetan, bukan hanya karena tensi hubungan para tokohnya naik turun, tapi juga ditarik dan diulur. Lihat saja di bagian akhirnya, huh jantung saya rasanya mau copot karena saya kira endingnya bakal bikin saya sedih. Tapi ternyata aww... endingnya supeeerr manis. Sukak 😍

Sabtu, 21 Januari 2017

[Resensi] Raden Mandasia si Pencuri Daging Sapi - Yusi Avianto Pareanom

Judul buku: Raden Mandasia si Pencuri Daging Sapi
Penulis: Yusi Avianto Pareanom
Penata artistik dan penyelaras bahasa: Ardi Yunanto
Penata tipografi dan ilustrator ikon: Cecil Mariani
Pelukis sampul: Hartanto 'Kebo' Utomo
Penerbit: Banana
Tahun terbit: Maret 2016
Tebal buku: 450 halaman
ISBN: 978-979-1079-52-5



BLURB

SUNGU LEMBU menjalani hidup membawa dendam. Raden Mandasia menjalani hari-hari memikirkan penyelamatan Kerajaan Gilingwesi. Keduanya bertemu di rumah dadu Nyai Manggis di Kelapa. Sungu Lembu mengerti bahwa Raden Mandasia yang memiliki kegemaran ganjil mencuri daging sapi adalah pembuka jalan bagi rencananya. Maka, ia pun menyanggupi ketika Raden Mandasia mengajaknya menempuh perjalanan menuju Kerajaan Gerbang Agung.

Berdua, mereka tergulung dalam pengalaman-pengalaman mendebarkan: bertarung melawan lanun di lautan, ikut menyelamatkan pembawa wahyu, bertemu dengan juru masak menyebalkan dan hartawan dengan selera makan yang menakjubkan, singgah di desa penghasil kain celup yang melarang penyebutan warna, berlomba melawan maut di gurun, mengenakan kulit sida-sida, mencari cara menjumpai Putri Tabassum Sang Permata Gerbang Agung yang konon tak pernah berkaca—cermin-cermin di istananya bakal langsung pecah berkeping-keping karena tak sanggup menahan kecantikannya, dan akhirnya terlibat dalam perang besar yang menghadirkan hujan mayat belasan ribu dari langit.

Meminjam berbagai khazanah cerita dari masa-masa yang berlainan, Yusi Avianto Pareanom menyuguhkan dongeng kontemporer yang memantik tawa, tangis, dan maki makian Anda dalam waktu berdekatan—mungkin bersamaan.


RESENSI

Tak ada senjata yang lebih tajam ketimbang akal, tak ada perisai lebih ampuh ketimbang nyali, dan tak ada siasat yang lebih unggul ketimbang hati. (hlm. 84)

Saya menghabiskan waktu dua minggu untuk membaca Raden Mandasia si Pencuri Daging Sapi, bukan karena bukunya membosankan atau berat, tapi karena saya merasa sayang kalau buru-buru menghabiskannya. Sejak awal saya sudah jatuh cinta pada Sungu Lembu, baru tiga halaman pertama saja Sungu Lembu sudah beberapa kali mengumpat "anjing!", belum lagi berbagai sumpah serapah semacam kadal kopet, jangkrik , babi, tapir buntung, dan masih banyak lagi. Meski memang anjinglah yang paling sering disebutkan oleh Sungu Lembu. Aneh tentu saja, kenapa ia tak mengumpat memakai namanya sendiri yang juga mengandung unsur binatang. Lembu!

Saya rindu kisah semacam Raden Mandasia si Pencuri Daging Sapi. Sebagai penikmat cerita kolosal, membaca buku ini bagai menemukan surga, karena Raden Mandasia bukan hanya kisah tentang pertarungan dan dendam saja, tapi merupakan petualangan panjang yang dikemas dengan kekayaan. Kaya akan sumpah serapah, jelas. Kaya akan korban yang bergelimpangan dan berlumur darah, niscaya. Kaya akan kuliner yang bikin perut langsung keroncongan dan liur dleweran, pastinya. Kaya akan dongeng/legenda/kisah dari berbagai negara dan sumber, iyap. Kaya akan bumbu seksual, hei ya iya to ya!* Kaya akan filosofi bila direnungkan dalam-dalam, sudah tentu.

Dan selayaknya cerita kolosal, buku ini menghadirkan puluhan tokoh yang datang dan pergi, ada yang selintas lewat ada yang bertahan dari awal hingga akhir. Namun kepiawaian Yusi Avianto Pareanom dalam bertutur membuat semua tokoh membekas dan mudah diingat. Detail perawakan dan sifat para tokoh dideskripsikan dengan begitu uniknya.
Sebagai orang Jawa saya paham bahwa Mandasia adalah nama salah satu pawukon, tapi saya nggak menyangka kalau keseluruhan pawukon digunakan sebagai nama anggota keluarga Raden Mandasia. Mulai dari Prabu Watugunung, Dewi Sinta dan Dewi Landep, hingga Mandasia bersaudara yang semuanya berjumlah 27 pangeran yang terdiri dari 13 pasang pangeran kembar dan satu pangeran bungsu. Nama-nama pawukon sendiri menurut kisah Jawa lama berasal dari suatu kerajaan yang dipimpin raja Watugunung dan permaisurinya Dewi Sinta beserta 28 putranya.
Cukup terhibur juga karena wuku saya, wuku Kurantil yang diwakili oleh Raden Kurantil, salah satu kembar sulung, punya porsi yang cukup banyak di bab Perang Besar. 😷😷
Namun bukan hanya kisah awal pawukon ini saja yang muncul dalam buku sastra yang menjadi pemenang Khusala Sastra Khatulistiwa 2016 ini, tapi ada juga kisah tentang pembawa wahyu, kakek pembuat boneka kayu, sang koki yang terikat perjanjian dengan majikan, dan tentunya perang yang serupa perang baratayudha, hingga kejutan spesial yang ternyata disiapkan Yusi Avianto Pareanom di penghujung bukunya.

Dikisahkan dari sudut pandang orang pertama, justru Sungu Lembu-lah yang menjadi tokoh sentralnya. Dengan gayanya yang koplak, cerewet, dan sedikit songong, Sungu Lembu membawakan kisah ini dengan jatmika. Gayanya memang nggak seselengekan Wiro dalam Wiro Sableng, nggak juga sehalus Agung Sedayu dalam Api di Bukit Menoreh, nggak seberwibawa Angling Dharma, dan nggak sesakti Arya Kamandanu dalam Tutur Tinular, tapi Sungu Lembu mudah untuk disukai. Tutur katanya yang blak-blakan dan kesialan yang sering ia temui terasa menghibur dan membuat perjalanan ratusan halaman ini begitu renyah.
Buku ini menggunakan alur campuran, kadang maju, kadang mundur, dan terkadang semakin mundur lagi. Namun toh, karena kepiawaian Yusi Avianto Pareanom, alur bukanlah kendala untuk memahami jalan cerita. Bahkan saya dibuat terjebak dan tersesat dalam narasinya yang bergelimang kosakata klasik. Settingnya pun seolah ada dan tiada, saya berusaha menghindari membayangkan Kepulauan Rempah sebagai Nusantara, tapi toh akhirnya gagal. Namun meski demikian, Kerajaan Gilingwesi tetaplah sebuah kerajaan yang di benak saya nggak bisa saya samakan dengan salah satu kerajaan lama di Nusantara. Gilingwesi adalah Gilingwesi.

Raden Mandasia si Pencuri Daging Sapi memang menyajikan cerita dewasa. Bukan sekali dua kali saja Sungu Lembu melakukan hubungan badan dengan beberapa wanita. Dan jangan lupa pesta cerrr-ke-cehhh yang fenomenal yang membuat seorang teman mengumpat menirukan Sungu Lembu, "Jagat dewa batara!" Hahahahanjing...
Kemudian tentu saja kesadisan dan kekejaman dalam pertarungan kecil maupun pertempuran besar yang dilewati Sungu Lembu dan Raden Mandasia mungkin bisa membuat mual. Beberapa memang terasa sadis bagi saya yang hatinya begitu halus dan mudah terenyuh ini. #ngek

Berat rasanya bagi saya mengakhiri membaca Raden Mandasia si Pencuri Daging Sapi ini. Apalagi mendekati penghujung kisah saya merasa masygul saat sebuah rahasia terungkap. Termangu beberapa saat dan mengelus dada, jadi inilah akhir kisah perjalanan Raden Mandasia, Raden Sungu Lembu dan Prabu Watugunung. Kisah perjalanan dua orang melalui aral dan tantangan dengan niat dan tujuan masing-masing. Dalam babak Perang Besar, apa yang pernah diungkapkan paman Banyak Wetan terasa benar adanya.
Hingga tibalah di bagian favorit saya dari sebuah buku, epilog. Dan kejutan yang diberikan penulis kali ini bikin saya senyum-senyum dan merasa bahwa akan selalu ada pelangi bahkan seusai kita menempuh badai... badai puluhan ribu kematian yang darahnya memerahkan Gerbang Agung.
Yang muncul di benak saya kemudian adalah, Raden Mandasia yang konon menggemari daging sapi itu, pada akhirnya berpetualang dan mencuri daging sapi bersama sapi (lembu) pula. Entah hal itu disadari Mandasia dan Sungu Lembu atau tidak.
Yang jelas yang niscaya hanya satu hal... kalian harus baca buku anjing keren ini!


Note:

* logat Banjaran Waru yang digunakan Nyai Manggis untuk meyakinkan Sungu Lembu.

Sabtu, 14 Januari 2017

[Wrap Up] Read and Keep Challenge 2016

Tahun 2016 lalu saya mengikuti reading challenge yang diadakan oleh Alvina pemilik blog Mari Ngomongin Buku yaitu Read and Keep Challenge. Saya diharuskan menyisihkan beberapa rupiah untuk setiap buku yang saya baca. Sejatinya saya ingin menyisihkan sekeping emas atau sebongkah berlian tapi apalah daya saya hanya mampu berkomitmen menyisihkan tiga ribu rupiah untuk buku cetak dan ebook yang saya baca, serta dua ribu rupiah untuk komik dan cergam.



Jadi mari mulai menghitung...

Saya membaca 275 buku selama setahun kemarin. Dari 275 buku tersebut 201 di antaranya adalah buku cetak dan ebook. Sementara 74 sisanya adalah komik dan cergam. Maka jika dihitung berdasarkan komitmen saya:

201 x 3000 = Rp 603.000, -
74 x 2000 = Rp 148.000, -

Jadi secara keseluruhan tabungan yang berhasil saya kumpulkan adalah Rp 751.000,-
Yeaaayyy...

Wait..
Ada yang salah.
Kemana uang sebanyak itu bersembunyi???? 😱😱😱

Gyahahaha berhubung di tengah tahun saya harus melepas handphone lenovo saya karena dia ingin berpisah dengan saya, maka dengan senang hati saya membobol tabungan read and keep saya untuk nomboki handphone baru...
Dan sisanya di akhir Desember kemarin saya pakai buat sangu piknik bersama keluarga. Dan ludes sodara sodara. Yeaaayy.... *nangis gak jadi bisa beli buku*

Yaaah yang pasti setahun kemarin saya sudah seru-seruan mengumpulkan kepingan ribuan setelah membaca. Ternyata asyik dan seru juga. Mungkin say akan ikut lagi tahun ini. Mungkin. Semoga. Amin.

Minggu, 08 Januari 2017

[Resensi: Yes, I Do But Not With You - Shandy Tan] Balas Dendam Sang Mantan Kekasih

Judul buku: Yes, I Do But Not With You
Penulis: Shandy Tan
Ilustrator cover: Yulianto Qin
Penerbit: Gramedia Pustaka Utama
Tahun terbit: Januari 2017
Tebal buku: 224 halaman
ISBN: 978-602-03-3711-1



BLURB

Amy tak pernah menyangka rencana masa depannya hancur berkeping-keping dalam sekejap. Pernikahan yang hanya tinggal sejengkal, tiba-tiba sirna. Joshua, sang calon suami sekaligus tujuan hidupnya, menghamili perempuan lain. Amy kehilangan kekasih, pekerjaan yang sangat ia suka, dan kepercayaannya terhadap laki-laki.

Tetapi, kemudian Semesta mempertemukan Amy dengan Gabriel yang melezatkan hari-hari Amy dengan pastry buatannya. Meski begitu, Joshua tak kunjung menyerah merebut Amy kembali, dan dia selalu tahu bagaimana meluluhkan pertahanan Amy. Akankah Amy menerima Joshua kembali? Ataukah ia akan melepaskannya, dan mendengarkan Semesta yang mencoba menghiburnya dengan kehadiran Gabriel? 


RESENSI

Semesta kadang-kadang bisa sangat kejam, mengabulkan keinginan seseorang dengan menghancurkan kebahagiaan orang lain. (hlm. 152-153)

Saat mengetahui bahwa Joshua berselingkuh, Amy murka. Bagaimana tidak, ia dan Joshua akan melangkah ke pelaminan setahun lagi, tapi tiba-tiba saja muncul wanita yang mengaku hamil karena Josh. Tanpa bisa dicegah, Amy menghajar 'Pamela Anderson', mengambil kartu ATM yang berisi rekening bersama mereka, menyita laptop dan semua benda penting yang bisa membuat Josh kelimpungan. Amy tak rela, pengabdiannya sebagai sekretaris dan babu Josh secara gratis dibalas dengan perbuatan hina Josh.
Merasa hancur, Amy menerima saran sahabatnya Lucia untuk menemukan kehidupan baru sambil menghindari Josh. Dan Amy pun bertemu Gabriel. Pria yang menjadi tetangga barunya sekaligus chef baru di Pondok Sarapan milik Cia dan Paris.
Kedekatan mereka membuat Amy merasa hidup lagi, terutama karena pastry buatan Gabriel yang lezat. Namun Josh pria yang gigih dan bertekad berjuang habis-habisan untuk mendapatkan hati Amy kembali.
Akankah Amy memaafkan Josh? Atau ia memilih melupakan mantan kekasih brengseknya dan memilih Gabriel? Dan apa yang akan dilakukan Josh untuk kembali ke sisi Amy?

----------------------

"Aku percaya kadang-kadang karma butuh bantuan supaya pekerjaannya lebih mudah dan lebih cepat selesai. Kita hanya menyusun skenario." (hlm. 115)

Pengkhianatan memang menyakitkan, terutama jika terjadi di detik-detik saat kita merasa ada di puncak harapan. Maka terkadang bagi beberapa orang, untuk melepaskan rasa sakit yang menyesakkan itu, diperlukan tindakan ekstrem seperti... balas dendam misalnya. Karena kita butuh momentum untuk, bukan hanya move on, tapi juga move up.
Inilah ide cerita yang diolah oleh Shandy Tan dengan lincah dan cukup kocak. Beberapa bagian begitu menghibur dan bikin saya senyum-senyum geli. Bukan hanya dalam adegannya saja, tapi juga diksi dan penempatan dialognya yang terasa cerdas.

Ini memang pengalaman pertama saya membaca karya Shandy Tan. Pengalaman yang sangat berkesan karena sebenarnya saya nggak terlalu suka dengan genre metropop. Tapi Shandy Tan berhasil membawa saya ke dunia yang seru dan menyenangkan tentang kehidupan cinta Amy dan kehidupan urbannya. Saya suka dengan pikiran-pikiran Amy yang sedikit nakal juga dengan hubungan antar karakternya.

Yes, I Do But Not With You diceritakan dari sudut pandang orang ketiga, tapi lebih terfokus pada Amy. Apa yang Amy rasakan dan pikiran-pikirannya lebih banyak mendominasi dalam novel ini. Ada secuil sudut pandang Gabriel dan Paris yang muncul dan membuat saya girang karena memang layak ditunggu. Bagi saya sebagai pembaca yang lebih suka mengetahui perasaan dan pikiran sang hero, ini tentunya menjadi kepuasan tersendiri.
Setting Medan di novel ini nampak pada logat bahasa yang diucapkan oleh segelintir orang. Sementara para tokoh utama tetap menggunakan bahasa yang universal dan nggak terlihat dialeknya. Demikian juga dengan lokasi yang terasa kurang Medan bagi saya. Namun untuk lingkup setting ruang yang lebih sempit, deskripsinya mendetail dan mudah dibayangkan.

Karakter dalam novel ini begitu mudah menancap di benak. Terutama Josh yang diceritakan berprofesi sebagai pembica seminar semacam motivator yang bernama lengkap... Joshua Teguh. Ngg.... seriously? Kkk~ yaa saya kan langsung kepikiran sama seseorang yang sering muncul di televisi 😷😷 Karakter Josh cukup konsisten nyebelinnya. Baik dari apa yang digambarkan oleh Amy maupun dari tindak-tanduknya.
Amy selayaknya karakter heroine dalam metropop yang mandiri, cerdas tapi dibutakan cinta. Persahabatannya dengan Cia mencuri perhatian saya. Hubungan mereka seru dan asyik, terasa cair dan klop banget sebagai partner in crime. Chemistry mereka juara banget lah. Saya suka gaya Cia saat menasehati Amy, kelihatan banget keunikan sifatnya. Hmm... saya jadi penasaran Cia dan Paris ini ada bukunya sendiri nggak sih?
Sementara Gabriel cukup oke. Well, sebenarnya saya suka karena dia jago masak dan tampak penuh perhatian serta cool banget. Gayanya, cara ngomongnya, saat masak, asyik banget. Sayang, twistnya bikin saya berubah pandangan tentang dia. Gabriel masih oke, masih punya pesona dengan kesabaran dan gentle tapi yaaa... setelah tahu apa yang dia lakukan saya jadi merasa beda. Hahaha... sory, Gabe.

Konfliknya dibangun dengan baik. Meski saya sempat merasa penganiayaan terhadap 'Pamela Anderson' terlalu sering disebut, padahal tanpa sering disebut pun adegan itu tetap berbekas dalam di benak saya. Ada beberapa hal yang mudah terbaca, namun ada juga yang menjadi kejutan dalam novel ini. Penyelesaiannya pun saya anggap pas. Nggak muluk-muluk amat dan nggak nanggung. Saya justru bakal merasa sebal seandainya novel ini dipaksa ke ending bahagia selama-lamanya. Kebahagiaan yang didapat Amy adalah puncak kepuasannya, dan itu yang terpenting.

Secara keseluruhan, Yes, I Do But Not With You merupakan novel yang ringan, menghibur dan enak dibaca. Buat kamu pencinta novel metropop saya rekomendasikan novel unyu nan kocak ini.

Sabtu, 07 Januari 2017

December 2016 Book Haul

Selama ini sejak awal membuat blog, saya belum pernah membuat postingan book haul. Namun kali ini untuk pertama kalinya, saya ingin menulis December Book Haul karena saya merasa sangaaat bahagia menerima curahan cinta dari orang-orang terdekat saya.
Memang Desember menjadi bulan istimewa bagi saya. Tentu saja karena si empunya blog Nurina Mengeja Kata ini dilahirkan di bulan Desember yang ceria. Bohong banget lah kalau Desember itu kelabu, karena itu sih judul lagu doang 😂😂

Tanpa perlu panjang kali lebar sama dengan luas persegi panjang, inilah dia buku-buku yang diterbangkan dengan penuh cinta ke pangkuan saya....

1. 

Kado Joglosemar yang telat sehari ini adalah kebahagiaan awal saya. Bagaimana tidak, semua wishlist saya terkabul! Huaa saya sih jelas terharu dan pengen peluk Wardah sang petugas kado yang sepertinya harus merambah beberapa toko buku demi mengumpulkan buku-buku ini:

• Anak Ini Ingin Mengencingi Jakarta? - Cerpen Pilihan Kompas 2015
• Selamat Menunaikan Ibadah Puisi - Joko Pinurbo
• Kupu-Kupu Bersayap Gelap - Puthut EA
• Genduk - Sundari Mardjuki
• Rumah Kertas - Carlos Maria Dominguez
• The Governess Affair - Courtney Milan


2. 


Buku yang satu ini tiba beberapa hari sesudahnya. Raden Mandasia tadinya adalah hasil kemenangan battle saya dengan Ridyananda, namun karena dikirim di bulan yang spesial akhirnya pun menjadi kado yang cantik. Senang banget karena Raden Mandasia si Pencuri Daging Sapi karya Yusi Avianto Pareanom ini juga merupakan wishlist yang akhirnya terpenuhi. Review saya bisa dibaca di sini.


3. 


Saya mendapat kiriman Orang-Orang Bloomington karya Budi Darma ini dari Eka, salah satu member BBI kesayangan. Buku ini tiba bersamaan dengan Raden Mandasia dan menjadi kejutan yang sangat menyenangkan. Tentu saja karena Orang-Orang Bloomington tadinya cukup lama ada dalam wishlist saya.


4. 


Paket buku Big Little Lies karya Liane Moriarty yang tiba kemudian merupakan paket super kejutan. Bagaimana tidak, saya sama sekali nggak tahu siapa yang sudah mengirim kado buku kece ini. Sempat menduga paket ini adalah pesanan buku orang lain yang meminjam alamat saya. Hingga pesan dari Mbak Mute tiba kemudian menanyakan kedatangan paket darinya. Ahahaha saya memang nggak berbakat menebak paket misterius.


5. 


Dua novel ini saya beli di obralan Gramedia Sudirman. Yah anggap saja sebagai hadiah bagi diri sendiri. Dua penulis favorit saya ditebus dengan harga murah. Aih bahagia kan ya. Apalagi saya meluncur ke Gramedia Sudirman setelah pertemuan di sore hari yang menyenangkan bersama teman-teman anggota grup ww 😷 Dua buku tersebut adalah:
• Moonlight Road - Robyn Carr
• Fools Rush In - Kristan Higgins


6. 



Yes, I Do But Not With You karya Shandy Tan yang dikirim oleh Gramedia Pustaka Utama ini juga tiba di bulan Desember. Wuaaah senangnya karena sudah cukup lama saya nggak membaca Metropop. Paket unyu yang saya anggap sebagai kado spesial ini masih dalam proses dibaca kala saya membuat postingan ini. Semoga saja reviewnya bisa segera tayang. [Update] Review saya bisa dibaca di sini.


7. 


Paket ini tiba tepat di penghujung Desember dan mejadi penutup yang manis. Paket hadiah tahap dua dari ombojo alias suami tercinta. Tentu saja karena permintaan saya untuk dolan ke Petungkriyono ditolak 😭 Tapi kesedihan itu terbayar oleh tiga buku unyu ini:
• Kekasih Sang Duke - Penny Jordan
• Temperatures Rising - Sandra Brown
• Only A Duke Will Do - Sabrina Jeffries

Demikianlah kronologi bagaimana timbunan saya akhirnya bertambah. Jadi... mari babat semua buku tersebut di tahun 2017. Semoga janji ini bisa ditepati... gyahahaha..
Setelah membaca, saya akan update reviewnya juga di postingan ini.

Selasa, 03 Januari 2017

[Posbar] 5 Buku Terbaik yang Saya Baca di 2016 dan Harapan 2017

Tahun 2016 cukup luar biasa bagi saya. Saya menghabiskan membaca 275 buku dalam setahun ini. Lumayan meleset jauh dari target awal yang saya pasang sejumlah 366 buku. Yaah saya akui target itu memang muluk banget. Mungkin saya sedang kerasukan saat memasang target sebanyak itu, atau mungkin karena saya terlalu bahagia bisa membaca seperti orang gila di bulan-bulan awal tahun 2016.
Bisa dibilang saya rajin banget mendekati pertengahan tahun, hingga negara api menyerang. Oh bukan. Bukan negara api. Tapi dunia per-werewolf-an di telegram. Hahaha... saya pernah mencoba log out dan left group tapi hidup saya jadi hampa, jadi akhirnya saya nikmati saja.
Tapi membaca 275 buku dalam setahun benar-benar hal luar biasa bagi saya. Pencapaian tersebut bisa dilihat dari potongan gambar yang saya ambil dari goodreads saya berikut ini:




Nah... dari 275 buku tersebut saya ingin memilih 5 buku terbaik yang telah saya baca di 2016 versi saya.

1. Unveiled - Courtney Milan

Awalnya, Mbak Desty lah yang merekomendasikan buku ini lewat Ijak. Saya yang memang penyuka genre historical romance jelas nggak menolak dan mencoba membaca novel ini. Dan ternyata saya langsung suka. Banget! Saya langsung menobatkan Courtney Milan sebagai penulis favorit setelah membaca novel ini. Ulasan saya bisa dibaca di sini.

2. Cocky Bastard - Penelope Ward

Novel ini gokil parah. Saat membaca novel, saya paling suka dengan dialog yang lentur, luwes dan cerdas, seperti dalam Cocky Bastard ini. Ditulis dengan dua sudut pandang bikin novel ini dalem banget. Ulasan saya bisa dibaca di sini.

3. Devil May Cry - Sherrilyn Kenyon

Ini salah satu favorit saya dari seri Dark Hunter. Sin dan Katra langsung mencuri rasa sayang saya. Bagi saya mereka adalah best couple di antara pasangan-pasangan Dark-Hunter dan Were-Hunter lainnya. Saya mengulas novel ini di sini.

4. Deessert - Elsa Puspita

Seri yummylit ini luar biasa bikin baper bagi saya. Kisah cinta lama yang belum tuntas dipadu dengan cowok yang berprofesi sebagai cheff. Aih saya pokoknya suka banget sama cerita ini. Coba tengok ulasan saya di sini.

5. Scarlet - Marissa Meyer

Novel fantasi yang merupakan retelling dari dongeng Si Kerudung Merah ini langsung memikat hati saya. Terutama heronya yang favorit saya banget. Bahkan saya lebih menyukai Scarlet daripada buku pertamanya, Cinder. Ulasan saya tentang Scarlet bisa dibaca di sini.


Itulah kelima buku terbaik yang telah saya baca di tahun 2016. Kebetulan yang dibaca memang kebanyakan novel romance, jadi buku terbaik versi saya di tahun ini ya jelas romance. Wkwkwkk...

Nah setelah menutup tahun 2016 dengan sedikit kepuasan sekarang saya ingin mengungkapkan wishlist saya untuk tahun 2017. Harapan-harapan yang berkaitan dengan dunia perbukuan dan peresensian #halah

Dan daftar wishlist saya adalah:

1. Membaca 300 buku sepanjang tahun 2017. Okelah tahun kemarin saya gagal menyentuh angka 300, maka untuk tahun ini saya masih tetap berambisi untuk mencapainya. Semoga saja mood saya tetap bagus sepanjang tahun 2017 nanti.

2. Membaca timbunan. Tahun 2016 saya lumayan bisa mengurangi timbunan hingga hanya tersisa belasan buku yang belum saya baca. Tapi kok ya mulai masuk bulan Oktober saya mulai kalap gara-gara banjir diskon dan obralan di mana-mana. Ditambah lagi buku hadiah selama bulan Desember dari teman-teman Joglosemar dan BBI lainnya yang membuat saya terharu. Timbunan nambah!!!! 😱😱 Jadi harapan saya adalah membabat habis timbunan tersebut.

3. Membaca novel dengan setting New Orleans dan St Petersburg. Dua kota ini adalah kota favorit saya. Maka di tahun 2017 ini saya berniat mencari dan membaca buku-buku yang berkaitan dengan kedua kota ini.

4. Read and review. Tahun kemarin saya lumayan nggak tertib dalam mereview buku, untuk tahun ini sih pengennya selesai baca harus dibuat reviewnya.

Huee... cukup segitu saja deh. Saya nggak mau berharap banyak-banyak juga, takut malah nggak tercapai nanti. Gyahahaha...
Sebagai penutup saya ingin menuliskan harapan saya untuk perliterasian Indonesia: 

Semoga saja perbukuan di Indonesia makin baik, menghasilkan karya-karya yang bagus dan semogaaaaaa minat baca masyarakat juga makin meningkat. Keep reading ya, teman-teman :))))


 

Nurina mengeja kata Published @ 2014 by Ipietoon